Metode Menghafal Ulama Salaf – Penuntut Ilmu itu Gemar Menghafal AlQur’an ^ ^ [part 2]

(Tulisan ini bagian II dari tulisan sebelumnya, saya tulis penuh dari sebuah buku tipis (namun kaya akan faidah insyaaAllah) berjudul ‘Keajaiban Hafalan’ Abdul Qoyyyum bin Muhammad bin Nashir As Sahaibani Muhammad Taqiyul Islam Qaariy. Mudah mudahan dapat menambah semangat bagi saya pribadi dan antum semua untuk menghafal Kitabullah. Amin)

Demikian adalah metode menghafal yang diambil dari pendapat ulama salaf dan penerapan mereka yang telah kita ketahui kekuatan hafalan mereka yang luar biasa. Barangsiapa yang ingin kekuatan hafalannya setingkat dengan mereka, hendaklah dia menenpuh metode metode mereka dalam menghafal.

Ketahuilah, selain metode metode yang akan disebutkan, dibutuhkan juga kesabaran, keuletan serta semangat yang tinggi. Janganlah tergesa gesa ingin mendapatkan hasilnya. Jangan pula dia merasa jenuh dan bosan karena terlalu lama menghafal. Bahkan dikatakan kepadanya, hendaklah ia bersabar dan menyadari bahwa sesungguhnya dia sedang berada di kebaikan yang besar karena ketahuilah bahwa waktu yang sangat lama dihabiskannya untuk menuntut ilmu ini tidaklah terbuang sia sia, bahkan berpahala jika niatnya benar.
Wahai orang yang diberi taufiq, ketahuilah sesungguhnya dalam menghafal, harus ada dua hal penting berikut  ini:
1.    Meminimalkan jumlah yang ingin dihafalkan
2.    Mengulang ulang

Sekarang, mari kita bercerita satu persatu..

1.    Meminimalkan jumlah yang ingin dihafalkan
Wahai orang yang telah diberi hidayah, hendaklah engkau bagi nash nash tersebut dalam beberapa hari. Hafalkan setiap hari satu bagian yang sudah ditentukan, dan buatlah bagian ini bagian yang sedikit dan mudah. Hendaknya tidak menyulitkan dengan membuat target yang banyak karena akan menyebabkan kejenuhan dan rasa berat.
Telah dikatakan bahwa

“Barangsiapa yang mengambil ilmu sekaligus makan akan hilang darinya sekaligus pula.”

Disebutkan pula:

“Bertumpuknya ilmu akan menyesatkan pemahaman.”

Dan Kekasih kita Rasulullah shalallahu ‘alayhi wasallam bersabda:

Wahai manusia, ambillah dari amalan amalan itu apa yang kalian mampu. Sesungguhnya Allah tidak akan bosan hingga kalian merasa bosan. Dan sesungguhnya amalan yang paling dicintai Allah adalah amalan yang terus menerus walaupun sedikit.” [4]

Al-Khatib Al-Baghdadi berkata:

“Hendaknya seseorang teliti dalam mengambil ilmu dan jangan memperbanyak. Hendaknya dia mengambilnya sedikit demi sedikit, sesuai yang dia mampu untuk menghafalkannya dan yang mudah untuk dipahami karena Allah berfirman:

وَقَالَ الَّذِينَ كَفَرُوا لَوْلَا نُزِّلَ عَلَيْهِ الْقُرْآنُ جُمْلَةً وَاحِدَةً كَذَلِكَ لِنُثَبِّتَ بِهِ فُؤَادَكَ وَرَتَّلْنَاهُ تَرْتِيلاً


Berkatalah orang-orang yang kafir: “Mengapa Al Qur’an itu tidak diturunkan kepadanya sekali turun saja?”. demikianlah supaya Kami perkuat hatimu dengannya dan Kami membacanya secara tartil (teratur dan benar).
(Al Furqon:32)

Beliau (Al-Khatib) juga berkata:

“Ketahuilah bahwasanya hati itu merupakan bagian dari anggota anggota badan. Hati itu mampu membawa banyak hal, dan lemah pula (tidak mampu) untuk membawa banyak hal lainnya. Sebagaimana badan, sebagian manusia ada yang mampu membawa beban 200 rithl (1 rithl sekitar 8 ons) dan sebagian lainnya tidak mampu meskipun hanya 20 rithl saja. Demikian pula ada diantara mereka yang mampu berjalan beberapa farsakh (1 farsakh sekitar 8 km) dalam sehari tanpa membuatnya lemah, namun sebagian yang lain hanya mampu berjalan beberapa mil saja dan hal itu sudah membahayakannya. Diantara mereka ada yang mampu memakan beberapa rithl, sementara yang lainnya cukup makan satu rithl saja atau kurang dari itu.”

Demikian pula dengan hati manusia, ada diantara mereka yang mampu menghafal 10 lembar dalam satu jam, dan diantara mereka ada yang tidak mampu menghafal setengah lembar dalam beberapa hari. Apabila orang yang kemampuan hafalannya hanya setengah halaman tersebut ingin menghafalkan 10 lembar karena ingin meniru orang lain, maka kejenuhan dan kebosanan akan menimpanya. Maka ia akan lupa dengan yang dihafalkannya da apa yang telah dia dengar tidaklah memberinya manfaat.

Oleh karena itu, hendaklah setiap kita membatasi diri sesuai dengan kemampuan masing masing selama tidak mengurangi seluruh semangatnya karena yang demikian itu akan lebih membantunya dalam belajar daripada pikiran yang bagus dan pengajar yang cerdik (paham terhadap kondisi anak didiknya).[5]

Yunus bin Yazid berkata: Ibnu Syihab berkata kepadaku:

”Yaa Yunus, janganlah engkau sombong terhadap ilmu, karena sesungguhnya ilmu itu beberapa lembah. Lembah mana saja yang kau tempuh, niscaya lembah itu akan memutuskanmu sebelum engkau sampai kepadanya. Akan tetapi tempuhlah lembah itu seiring perjalanan hari dan malam. Dan janganlah engkau mengambil ilmu itu sekaligus, karena ilmu itu akan hilang pula darinya sekalihus. Akan tetapi, ambillah sedikit demi sedikit sesuai perjalanan hari da malam”[6]

Dan Yunus berkata: “Aku mendengar Az Zuhri berkata:

”Sesungguhnya jika engkau mengambil ilmu ini terlalu banyak, maka ilmu itu justru akan mengalahkanmu dan engkau tidak akan berhasil mendapatkannya sedikitpun. Akan tetapi, ambillah ilmu itu perlahan lahan sesuai perjalanan waktu siang dan malam. Niscaya engkau akan berhasil mendapatkannya” [7]

Para ulama salaf benar benar menerapkan metode ini dan tampak jelad bagaimana mereka bersemangat untuk terus menerus melaksanakan perkara ini pada diri diri mereka dan pada murid murid mereka. Ibnu Umar misalnya, beliau mempelajari Surat Al-Baqarah selama 4 tahun [8] dan dikatakan bahwasanya beliau tetap mempelajarinya selama 8 tahun [9].

Abu Abdurrahman As Sulami berkata:

”Apabila kami mempelajari sepuluh ayat AlQur’an, maka kami tidak mempelajari sepuluh ayat sesudahnya hingga kami mengetahui dan memahami tentang hukum halal dan haram yang ditunjukkan oleh ayat tersebut, serta perintah dan larangannya.”[10]

Abu Bakr Ibnu ‘Iyasy berkata:

“Aku belajar Al-Qur’an kepada ‘Ashimin bin Abin Najud. ‘Ashim memerintahkan kepadaku agar membaca setiap hari hanya satu ayat saja, tidak lebih. Beliau berkata, “Sesungguhnyahal itu lebih mantap bagimu.” Maka akupun khawatir bahwa Asy-Syaikh (‘Ashim) akan meninggal sebelum aku menyelesaikan AlQur’an sehingga aku terus menerus meminta kepadanya. Akhirnya beliau mengizinkanku membaca lima ayat perhari [11]. Demikianlah ‘Ashim yang memeirntahkan Abu Bakr untuk meminimalkan jumlah hafalan agar mencapai derajad ‘Ashim dalam hal itqan. Beliau berkata:”Aku sakit selama 2 tahun. Ketika sembuh, aku membaca AlQur’an (dari hafalan) dan tidak ada kesalahan walau satu huruf” [12]

2.    Mengulang ulang

Setelah menerapkan perkara yang pertama, maka selayaknya bagimu untuk mengulang ngulang nash (yang dihafal) dengan pengulangan yang sangat banyak. Karena ketahuilah bahwa sesungughnya hafalan itu tidak akan kokoh kecuali dengan mengulang ngulang. Ibnul Jauzi dalam buku beliau Al-Hatstsu ‘ala Hifzhil ‘Ilmi berkata:

“Jalan untuk menguatkan hafalan adalah dengan memperbanyak mengulang. Dan manusia itu bertingkat tingkat dalam masalah hafalan. Diantara mereka ada yang hafalannya kuat walau sedikit mengulang. Ada juga yang tidak hafal kecuali tsetelah mengulanginya berkali kali. Maka hendaklah seseorang mengulang ulang hafalannya setelah menghafalnya, agar hafalan itu kuat dan terus bersamanya.”

Lebih lanjut beliau (Ibnul Jauzi) berkata:

“Saya telah memperhatikan orang yang belajar fiqih bahwasanya mereka mengulang pelajarannya dua atau tiga kali. Setelah berlalu dua hari, salah seorang dari mereka telah lupa terhadap pelajaran tersebut. Jika dia membutuhkan  sesuatu dari masalah itu saat diskusi, dia tidak mampu. Maka hilanglah waktu pertama dengan percuma. Diapun harus mengulangi menghafal lagi sebagaimana lelahnya waktu pertama kali menghafal. Hal ini karena dia tidak mengokohkan hafalannya.”

Az-Zarnuji berkata:

“Selayaknya bagi seorang pelajar untuk mempersiapkan dan menentukan ukuran bagi dirinya sendiri dalam mengulang hafalannya. Karena hafalan itu tidak akan menetap dalam hatinya hingga dia mencapai apa yang telah ia tetapkan untuk dirinya. Dan hendaklah penuntut ilmu  mengulang ulang hafalannya yang baru (sehari sebelumnya) sebanyak lima kali, mengulang hafalan dua hari yang lalu empat kali, mengulang hafalan tiga hari yang lalu sebanyak tiga kali, mengulang hafalan empat hari yang lalu dua kali, dan mengulang hafalan lima hari yang lalu satu kali. Cara yang seperti ini leih membantu dan mendorong untuk cepat hafal.”

Al Khatib dalam kitabnya Ta’limul Muta’allim Thariqut Ta’allum berkata bahwa ‘Alqamah berkata:

”Berlama lamalah dalam mengulang hadits, niscaya hadits itu tidak akan hilang.”  Dan ucapan Sufyan: “Jadikanlah hadits itu sebagai pembicaraan dalam jiwa kalian dan perenungan dalam hati kalian, niscaya kalian akan hafal.” [13]

Al Hasan bin Abu Bakr An-Naisaburi berkata:

“Ada seorang ahli fiqh mengulang ulang pelajaran dirumahnya berkali kali. Berkatalah seorang wanita tua yang berada dirumahnya: “Sungguh, demi Allah, akut telah menghafalnya.” Ahli Fiqh itu berkata: “Ulangilah pelajaran itu.” Wanita itu pun mengulanginya. Setelah beberapa hari, ahli Fiqh itu berkata: “Wahai wanita tua, ulangilah pelajaran itu.” Wanita tua itu menjawab:”Aku tidak hafal lagi pelajaran itu.” Ahli Fiqh itu berkata:”Aku mengulang ulang hafalan agar tidak ditimpa apa yang menimpamu.”[14]

Ibnu Jibrin berkata:

“Pada umumnya, barangsiapa yang menghafal dengan cepat tanpa mengulanginya, maka diapun akan cepat lupa. Dan sungguh kebanyakan pelajar pada zaman dahulu mencurahkan kesungguhan mereka dalam menghafal. Sampai sampai salah seorang diantara mereka membaca satu hadits  atau satu bab sebanyak 100 kali sehingga melekat dalam benaknya. Setelah itu mereka mengulang ulang apa yang telah mereka hafal. [15]

Hai orang orang yang mendapat taufiq, semoga Allah menambahkan taufiq-Nya kepadamu. Sungguh Ulama mewajibkan diri diri mereka untuk mengulang ulang pelajarannya. Namun adakalanya kejenuhan dan kebosanan melanda. Beginilah para ahlul ilmi menghilangkan kebosanan dan kejenuhan.
Ali bin Abdurrahman As Sahaibani telah bercerita kepadaku bahwa di Mauritania ia bertemu dengan sebagian  orang Syinqith yang memiliki hafalan yang kokoh. Dia bertanya kepada orang orang tersebut bagaiana cara mereka memuraja’ah? Orang itu menjawab: “Aku mengulang ulang pelajaran dengan menghadap kesegala arah sebanyak 80 kali yaitu menghadap ke timur lalu membaca 80 kali, kemudian kearah barat dengan jumlah yang sama dan begitu seterusnya.”
Demikian upaya mereka menghilangkan kejenuhan diri dan mewajibkan diri mereka mengulang sebanyak yang mereka tentukan. Seandainya dia hanya duduk dirumahnya dan ingin mengulangi  sebanyak ini tentu akan terasa jenuh dan bosan.

CATATAN PENTING:
1.    Wajib bagi siapa saja yang  ingin menghafal agar terlebih dahulu membetulkan apa yang ia baca dengan bacaan yang benar dan kuat sebelum menghafalkannya, serta tidak mulai menghafal sedikitpun sebelum membenarkannya karena ia dapat terjatuh pada tahrif (perubahan makna) dan tashif (kesalahan dalam membaca) [16]
2.    Selayaknya bagi orang yang sedang belajar untuk mengangkat suaranya saat belajar hingga bisa memperdengarkan pada dirinya sendiri. Karena suara yang didengar oleh telinga itu akan tertanam kokoh didalam hati. Oleh karena itulah, seseorang cenderung lebih hafal apa yang ia dengan daripada apa yang  ia baca.

Al Askari berkata:”Dihikayatkan kepadaku dari Abu Hamid bahwa dia berkata kepada shahabat shahabatnya: ‘Jika kalian belajar, keraskanlah suara kalian, karena yang demikian lebih kuat untuk menghafal dan lebih bisa mengusir rasa kantuk.’ Dia juga berkata: ‘Membaca dengan pelan itu untuk memahami, sedangkan membaca dengan keras itu untuk menghafal dan memahami.” [17]

(Kitab rujukan dalam buku tersebut saya cantumkan saja, siapa tahu ada yang berminat menelusurnya langsung)

[4]. HR. Al-Bukhari dan Muslim
[5] Al-Faqiih wal Mutafaqqih (2/107) dalam Keajaiban Hafalan – Muhammad Taqiyyul islam Qaariy
[6] Jaami’ Bayanil ‘ilmi wa Fadhlih hal 168 dalam Keajaiban Hafalan – Muhammad Taqiyyul islam Qaariy
[7] Jaami’ Bayanil ‘ilmi wa Fadhlih hal 168 dalam Keajaiban Hafalan – Muhammad Taqiyyul islam Qaariy
[8] Ath-Thabaqat Al-Kubra karya Ibn Sa’d (4/123) dalam Keajaiban Hafalan – Muhammad Taqiyyul islam Qaariy
[9] Al-Jaami’ li Ahkam Al-Qur’an dalam Keajaiban Hafalan – Muhammad Taqiyyul islam Qaariy
[10] Al-Jaami’ li Ahkam Al-Qur’an dalam Keajaiban Hafalan – Muhammad Taqiyyul islam Qaariy
[11] Thabaqat Al-Hanabilah (1/42) dalam Keajaiban Hafalan – Muhammad Taqiyyul islam Qaariy
[12] Siyar A’lamin Nubala’ (5/258) dalam Keajaiban Hafalan – Muhammad Taqiyyul islam Qaariy
[13] Al-Jaami’ li Akhlaqir Rawi (2/226) dalam Keajaiban Hafalan – Muhammad Taqiyyul islam Qaariy
[14] Al Hatstsu ‘ala Hifzhil ‘Ilmi hal 21 dalam Keajaiban Hafalan – Muhammad Taqiyyul islam Qaariy
[15] Kaifa Tathlub Al-‘ilm, dialog bersama Fadhilatu Syaikh Al-‘Alamah Dr. Abdullah bin Abdurrahman Al-Jibrin, I’dad: ‘Isa bin Sa’d Alu ‘Uwasyn, hal 31
[16] Lihat tadzkiratus Sami’ wal Mutakallim hal 121-122 dalam Keajaiban Hafalan – Muhammad Taqiyyul islam Qaariy
[17] Al Hatstsu ‘ala Thalabil ‘Ilmi hal 72 dalam Keajaiban Hafalan – Muhammad Taqiyyul islam Qaariy

Alhamdulillahilladzi bini’matihi tathimmusshaalihaat..

15 thoughts on “Metode Menghafal Ulama Salaf – Penuntut Ilmu itu Gemar Menghafal AlQur’an ^ ^ [part 2]

  1. Pingback: Metode Menghafal Ulama Salaf – Penuntut Ilmu itu Gemar Menghafal AlQur’an ^ ^ [part 2] | koyokakimurahbanget

  2. Pingback: วิธีการท่องจำของชาวสะลัฟ | bushrohouse

  3. Assalamu’alaykum.

    Terimakasih atas ilmunya. Saya mau tanya buku Keajaiban Menghafal itu terjemah atau bukan? dan dimana bisa dibeli ya? terimakasih.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s