Kebahagiaan Para Penghafal Al-Qur’an (1) : Lapang Hati

Mereka adalah orang orang yang bangkit dari kesedihan dan telah menjadikan AlQur’an sebagai ‘musim semi’ dihati mereka, cahaya di hati mereka, yang menghilangkan kesedihan dan mengusir kegelisahan..

Kisah Pertama: Suaminya meninggal, Ia Menghafal Al Qur’an Hanya Dalam Waktu 1 Tahun

Asma’ ibu dari beberapa orang anak ini mesti berjuang sendiri karena suaminya lebih dulu menghadap Allah –subhanahu wa ta’aala-. Ia lalu mencurahkan segenap hidup dan waktunya untuk mendidik keluarganya agar kelak dapat tumbuh dan menjadi bibit yang baik ditengah tengah masyarakat. Ia sukses mewujudkannya. Tetapi kemudian Ia merasakan waktu senggang yang membunuh dan hampir saja menyeretnya untuk melakukan hal hal yang biasa dilakukan para tetangga yang suka berceloteh, adu domba dan melakukan hal hal yang sia sia lagi buruk. Ia memutuskan untuk meninggalkan teman teman yang seperti ini dan bergabung bersama halaqoh halaqoh tahfidz al Qur’an.

“Benar saja, ternyata kemampuanku dalam menyerap materi sangat kuat dan hafalanku terus berkelanjutan hingga aku mampu menghafal AlQur’an 30 juz hanya dalam tempo 1 tahun. Aku senantiasa menghafal AlQur’an kapan saja ketika ada waktu kosong. Namun biasanya aku menghafal ketika selepas shalat Ashar…”

“Aku sampaikan kepada mereka yang mengalami kondisi seperti kondisiku, hendaknya mereka tidak menyerah atau merasa lemah dengan segala kepedihan yang mereka hadapi sehingga ia akan menjadi mangsa keterasingan..”

Kisah Kedua: Wanita 50 Tahun ini Hafal AlQuran Setelah Suaminya Meninggal

Ia menghadapi berbagai musibah dan ujian didalam hidupnya tapi hal itu justru menambah ketegarannya. Ia memiliki 10 orang anak dan seorang suami yang berusaha keras untuk menghidupi seluruh anggota keluarganya. Tiba tiba suaminya meninggal. Namun ia tidak menangis, berteriak histeris atau melemparkan dirinya di hadapan berbagai persoalan. Ia kembali kepada AlQuran dan membentengi diri dengannya.

Hati saya tertambat dengan AlQur’an dan mencintainya. Saat berhadapan dengannya saya merasakan kenyamanan dan ketenangan. Saya menemukan metode menghafal yang intinya adalah mengulang bacaan 10 juz setiap dua bulan hingga saya benar benar mampu menghafalnya. Setelah itu saya memulai sisa juz berikutnya hingga mampu menghafal AlQur;an secara keseluruhan. Itulah yang dulu saya kerjakan hingga kini masih terus saya lakukan terhadap AlQur’an. Saya tidak akan pernah meninggalkan waktu sesaat dan sedetikpun kecuali bersamanya dan terus menekuninya dalam setiap waktu dan banyak berdoa dan kembali kepada Allah hingga Allah mengaruniakan kepada saya untuk dapat menghafalnya dengan hafalan yang tertanam kuat..”

Ia juga sangat menaruh perhatian agar anak anaknya mampu menghafal Al Qur’an. Cita citanya tersebut terwujud saat ia mendapati anak-anaknya menjadi dai dan imam masjid hingga mereka saling berlomba untuk memasuki berbagai dauroh dan halaqoh tahfidz.

Beliau berpesan untuk para wanita penghafal AlQuran dengan air mata yang berderai dari kedua matanya, Saya berharap agar mereka berusaha sungguh sungguh untuk menghafal AlQur’an, tidak mendahulukan berbagai urusan dunia dan hendaknya mereka mengisi waktu mereka untuk menghafal dan muraja’ah. Untuk diri saya sendiri saya berharap semoga Allah menganugerahkan kepada saya untuk dapat memahami tafsiran AlQur’an. Saya telah memulai langkah awal dengan mendengarkan berbagai kaset Syaikh Al Utsaimin saat menafsirkan Al-Qur’an”

Kisah Ketiga: Tidak dikaruniai anak, Al Qur’an menjadi Pusat Perhatiannya

Ummu Majid, 33 tahun tidaklah menangis, menjerit ataupun meronta dengan pandangan orang orang disekitarnya. Bahkan hal itu menjadikanya punya banyak waktu dan kesempatan luang.  Ia larut dengan AlQur’an AlKariim, menyambutnya dengan penuh rasa senang dan cinta, menelaah serta menghafalnya. Sebelum masuk ke sekolah tahfidz dia adalah seorang buta huruf namun kemudian Allah mudahkan dia menghafal AlQur’an secara sempurna.

Seorang teman yang memiliki kondisi seperti saya menyarankan untuk masuk ke sekolah tahfidz AlQur’an dan saat itu juga saya menerima saran itu. Saya memandang hal itu seagai kesempatan untuk mengisi waktu luang, menghilangkan kegalauan, menjauhi berbagai forum gosip dan adu domba serta menjadikannya media untuk mendekatkan diri kepada Allah dengan jalan menghafal AlQuran..”

“Dulu saya mempunyai banyak waktu kosong. Saya merasa gelisah dan diliputi oleh berbagai permasalahan. Suamiku mengalami impoten dan keinginan untuk punya anak menjadi sulit. Saya memeluk AlQur’an dan merasakan dahaga yang amat sangat. Akhirnya AlQur’an menjadi kemuliaan sekaligus petunjuk untuk saya menuju cahaya dan mencintai kebaikan. Dada menjadi lapang dan AlQur’an menjadi satu satunya teman duduk. Segala kesulitan menjadi terpecahkan dan dada menjadi lapang.

Saya pun pergi ke sekolah tahfidz dan kesibukanku adalah kesibukan bersama AlQur’an yang telah memberikan kecukupan dari segenap manusia dan dari berbagai pertemuan yang tidak bermanfaat atau komunitas yang membahayakan. Saya mendapatkan teman teman sekaligus bekal yang baik untuk saling berlomba dalam menghafalkan AlQur’an”

Kisah Keempat: Kehilangan Orang tua, suami dan anak2nya, namun ia mampu Hafal AlQuran Secara Sempurna

Fathimah 48 tahun, adalah seorang wanita buta huruf. Meski demikian, ia tetap belajar di sekolah tahfidz dan telah mampu menghafalkan 15 juz. Kisahnya berawal ketika dirinya dan orang tuanya hijrah ke Saudi dari salah satu negara tetangga demi kehidupan yang lebih baik. “Ditengah perjalanan kembali ke Saudi kedua orang tua saya mengalami kecelakaan dan meninggal seketika itu juga..” dan akhirnya ia diurus tetangganya meski kondisi tetangganya itu juga sangat sulit. Ia kemudian menikahkan Fathimah dengan seorang lelaki yang baik agama dan akhlaqnya hingga dikaruniai dua orang anak. Tidak lama kemudian, suaminya mengalami kecelakaan dan meninggal dunia.

“Saya hidup disebuah kamar yang sangat sederhana sekali, sumbangan dari salah seorang dermawan. Saya punya sebuah radio kecil yang saya gunakan untuk mendengarkan siaran AlQur’an al kariim. Saya selalu menirukan bacaan Qorii yang tengah membaca beberapa ayat. Akhirnya saya mulai mengulang ulang bacaan setelah membeli beberapa buah kaset. Hafalan saya mulai bertambah setelah membeli beberapa buah kaset. Saat itu saya mampu menghafal hingga 10 juz. Lalu saya pergi ke sebuah sekolah tahfidz, mengikuti beberapa ujian dan ternyata saya mendapat nilai excellent.

Saya tidak pernah mengecap bangku sekolah dan tidak pernah pula belajar baca tulis. namun saya seringkali pergi ke Masjidil haram dan meminta dari sebagian huffazh perempuan disana untuk mengajar, melatih dan mengujiku terutama karena saya memiliki kemampuan menghafal dan memahami yang kuat. Mereka memberikan pelayanannya kepada saya tanpa merasa terganggum berat ataupun bosan.

Fathimah lalu terhenti sejenak dan mulai terisak menangis..

Saya teringat saat saat kehilangan ayah, keluarga, dan orang orang yang telah mengasuh serta membimbingku. Namun, ketika saya segera mendengarkan bacaan AlQur’an, maka perasaan saya berubah. Saya merasa ridho terhadap taqdir dan ketentuan Allah..

“Saya berpesan kepada setiap orang yang bertambah umurnya dan masih memiliki banyak kesalahan, untuk segera meluruskan perjalanannya dan menempuh jalan keselamatan dan memanfaatkan sisa sisa umurnya untuk melakukan amalan yang dapat mendekatkan dirinya kepada Rabb semesta alam sehingga akan dimudahkan baginya jalan menuju surga. Didalam AlQur’an terkandung kenikmatan, kebahagiaan, kasih sayang, dan ketenangan. Bila ia dibaca dengan hati yang hidup dan akal pikiran yang penuh kesadaran serta menyelami ayat ayatnya, maka di dunia akan mendapatkan kelapangan hidup dan di akhirat kelak akan meraih surga.”

Kisah Kelima: Ummu Muhammad (50 tahun) hafal AlQur’an selama 7 tahun

Ummu Muhammad hanyalah tamatan sekolah dasar. Setelah anak anaknya menikah, maka ia menghadapi kondisi kesepian dan waktu kosong. Saah seorang tetangganya menyarankan agar ia mengikuti sekolah tahfidz. ia berfikir.. ia hanyalah wanita tua 50 tahun buta huruf yang tak tahu baca tulis. Namun ia segera tersadar bahwasanya para shahabat -ridhwanulloh ‘alayhim- mampu menghafal AlQuran sedang mereka telah berusia lanjut. Maka ia teguhkan pendiriannya dan bergabung dengan sekolah tahfidz.

Setiap kali aku teringat AlQur’an maka aku dipenuhi perasaan gembira dan bahagia. tahun demi tahun berlalu, hingga aku mampu menghafal AlQur;an secara sempurna selama 7 tahun. Aku meneruskan perjalanan ini dan menyempurnakannya dengan mengikuti 6 kali perlombaan.

Aku berpesan kepada saudaraku muslimah yang tengah menghafal AlQur’an, hendaknya mereka mentadabburi AlQur’an dan mempelajari kandungannya sehingga mereka tidak mendapatkan beban karenanya dan juga mendapatkan syafaat bagi mereka di akhirat kelak. Juga saya ingatkan kepada saudara saudaraku yang belum menghafal Alqur’an, agar mereka senantiasa mengingat ingat keutamaan menghafal AlQur’an serta pahala yang akan diraih oleh penghafalnya. Sebab kedudukan di surga akan berada di akhir ayat alQur’an yang dibaca…”

Semoga akal ini bisa mengambil pelajaran dari kisah kisah diatas.. Amiinn

========================================================

Kisah kisah diatas adalah beberapa diantara 66 kisah nyata dari buku “Seni Menghafal Al-Qur’an” (((judul aslinya : النسآء لا يعرفن اليأس | Wanita wanita yang tidak kenal putus asa))) – Ahmad Salim Badwilan. Wacana Ilmiah Press; Buku milik Ustadzah Mahmudah – pengajar Mahad Hasan bin Ali Samarinda -Jazaahallahu khairaa-

6 thoughts on “Kebahagiaan Para Penghafal Al-Qur’an (1) : Lapang Hati

  1. naturally like your web-site however you have to check the spelling on quite a few of your posts. Several of them are rife with spelling issues and I find it very troublesome to inform the reality nevertheless I’ll certainly come again again.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s